Kamis, 26 Oktober 2017

Hello Dieng! (Berpetualang sama rayen part 2)

Yipiiiii! akhirnya bias bikin "BERPETUALANG SAMA RAYEN" PART 2. semoga abis ini masi ada part 3 dan seterusnya yak. ehehh aamiin!

Hello, Dieng! ini pertama kalinya gue menjajakan kaki di Dieng, ewwww alay banget gak sih gueee ke dieng aja bahagia bangett. hahaha selagi tempat itu emang amaze me dan I never being at there before tempat iniii kerenn!


setelah 3 jam perjalan dari Jogjakarta, gue sama rayen nge-rider sob!!! yappp NAIK MOTOR BERDUA. anjayy banget gak tuh ye pegelnyeee. ehehh.

Kita berangkat abis zuhur, yaa nyampe dieng tuh sore, dengan kondisi ucul (motor gue) yang kalo nanjak kudu zigzag :( huhu iyaaaa motor gue emang rada radaaa dah.

pas nyampe dieng kita langsung ngasal makan mi ongklok, yah biasa lah ya wisatawan hehe. ternyataaa eh ternyataaaa..... i'm so unsatisfied with my expectation about mie ongklok yang di Diengnya... hft.

Abis kelar makan dan ibadah, kita langsung cus jalan jalan nyari penginapan, dapet dah tuh yang murah ajedah ye karena budget gue kesana hanya 150.000 cuyyyyy! dan alhamdulilah hidup sampe balik jogja lagi :)



yaaa.... namanya juga penginapan murah ye kan..... ya begitu dah seadanya, asal kamar mandi dalem dah aman, karena kebiasaan kita yang suka lepas baju asal asalan. air angetnya kagak nyala lagi, dan akhirnya gue keramas malem malem di Dieng yang pada saat itu 10 derajat suhunyaaa. huhuuu, mana ada tikusnyaaaa lagi tuh kamarrr hauahahah Ya lord, untung kita strong ehhe.




Malemnya kita jalan jalan cari jajanan, masuk indomar di Dieng itu gada Acnya hahahha. Anget bener dah tu Indomar, kalo di jogja Indomar tempat ngadem, kalo di Dieng Indomar tempat ngangetin badannn. yuhuu.
padahal malemnya kita berencana ke sikunir jam set4 pagi, tapi apalah daya. lelah, kantuk dan cakung bikin gue kaga bangun:((

eh bangun bangun jam 5, jam jam biasa kita subuhan lah yaaa. abis ibadah keluar kamar pas liat jendela tau taunyaa udah terang bangettt yaampunn. efek dataran tinggi kali yaaaaa:( gue wondering sih ini subuh gue afdol apa kagak yak.

dingin dingin laperrrrr mulu bawaanya, melek mata yang dicari makanan udah kaya predator. homestaynya enak juga sih ada perapiannya gituu kek di Eropa hahah.




Setelah makan kita check out, ke Bukit Pangonan Dieng, Yeayyyyy! trackingnya lumayan sih. tapi buat yang biasa nanjak dan olahraga mah yaa mudahlah. dalam perjalanan tracking banyak banget kejadian kejadian yang bikin gue mengerti antara solider dan tetap berjalan pada tujuan.





Nah foto foto yang gue share ini di Bukit Pangonan. keren yak kek di New Zealand. (padahal gue belom ke nyu zilan) hahahah. abis berpetualang ke bukit kita langsung turun ke kota, mencari mi ongklok yang sebenarnya, karena kita ga puas sama mi ongklok yang di Dieng! 


ini dia nih penampakan Mi Ongklok yang di kota wonosobonya.. gue lupa namanya apa, yang jelas ini di Jl. Veteran. seporsi 6000 plus sate sapi setusuk 2000, murahkann. rayenn ampe abis 2 mangkokkk.

Semoga abis ini masih ada petualangan petualangan kita lainnya yaaaaaa. aamiin!







Senin, 25 September 2017

BERPETUALANG SAMA RAYEN!


Here we go!
yaps. This is our first journey since rayen was in jogjakarta and i can't wait our next journeyyyy. where we going to go ya yen abis ini? hahha. idk, after all i realllllyyy fit with her hahhaha karena kita terlalu kepo sama tempat baru sampe kita bener bener nemuin sesuatu hal lain yang lebih seru di tempat itu. ibaratnya kalo ga pergi sama rayen gue cuma sampe lapisan 2 laah ya, tapi kalo sama rayen bisa lapisan ke 5 ahhaha.


Ini seru bangett no one else here. 


Ini Jogjakarta rasa selandia baru hahha, ini daerah kali kuning jogjakarta sih sebenernya tapi ternyata ini keren sih menurut gue, liat ajaaa  itu beautiful view stretching out in front of us


jadi sebenernya titik point ditempat ini adalah bendungannya yang airnya bening dan seger, tapi karen gue jalannya sama orang sagitarius yang rasa ingin tahunya tinggi sedangkan gue aries yang suka blusukan hahha cocok lah! akhirnya kita blusukan mencari dimana sumber keindahan lain hahahahha, Btw gue udh kaya yang di Natgeo belom? wkkwkw episode belalang tempur tapi :(


Tuh kan liat aja, kita menerjang arus kaya salmon hahhaha ya gitu deh, tapi seruuuuww


Yeay!!  akhirnya kita nemu tempat ini dan gaada siapa siapa hahahha jadi kita bisa berenang sepuasnya bahkan shirtlesss, segerrrrrrrrrrrrrrrrrr.


Rabu, 26 Juli 2017

jerawat jerawat jerawat (gausah pake sabun cuci mukaa deh)

siapa sih yang ga pusing kalo tau tau jerawat muncul seenaknya diwajah yang udah kita cuci tiap hari?? yang jerawatan satu doang aja lebaynya minta ampun, gimanaaa yang jerawatan sampe semukaaa cobaaa????????

mending bersyukur aja deh kalo lg ada jerawat cuman satu, itu hormon pasti mau dapet tuhh. gausah diambil pusing, justru karena pusing lo itu gegara jerawat satu doang aeee bisa jadii 10 biji ntar kalo dipusingin.

gue pernah jerawatan parahhh bgt sampe males ketemu orang orang pasti semuanya bilang "nat ko lo jd jerawatn sih??" "nat muka lo kenapa?" hihhh! gue sampe nangis kalo ngacaa dan gue sampe nutup kaca dikosan gue biar gue ga ngaca, terus kalo ga sengaja liat kacaa gue kaget sendiri liat dakocan. Gue sampe kasian sama pacar gue punya pacar kaya gue yang buruk rupa, sampe mau putus ajaaahh huaaaaa :"((

itu kayanya gue dikasih azab sama allah hehe cobaan deng, biar gue lebih bersyukur sama apa yang gue punya. biar gue sadar diri bahwa aallah bisa kasih sakit kapan aja.

yagitu deh gara gara gue pengen "lebih cantik" akhirnya gur ke nav** gre** di jogja yang murah meriah muntah, 3 bulan setelah pake hih babayyyy dah muke lu.

yaaah yasudah lah udeh terjadi. gue berobat lagi deh tuh ke RS psr rb, jaktim. hehe. ttp aeee..... gue pasrah dah berdoa aja sama allah sambil gue maskeran pake madu aja. gue udh abis jutaan buat mukaa doanggg!

gatau lah gue bingung harus apa lagi, pake yang alami udah, makanan dijaga banget yaallah gue sampe makan capcay muluu gamakan seafood dan gorengan selama 3 bulan ada kali tuh, tapi tetep aja.

terus akhirnya allah ngasih tau sesuatu lewat si dwi temen gue nih pas nongkrong dia bilang gausah pake sabun cuci muka nat! ah tapi masa iya sihh?? jujur gue gaberani lah nyoba gak pake sabun cumuk(cucimuka). lah, gue cuci aja jerawatan gimana gak gue cuci malih?!!

yaudah dah gue udh kesel ama nih jerawat, bodoo amat gue ga pake sabun, pen gua liatin mau numbuh sebanyak apasih loo jerawat???????

dan dan kemudiann......

DIA BERHENTII MEMBERONTAKK, WHATTT??!!!!!
setelah gue lepas sabun cuci muka, jerawat gue udh ga segalak dulu dan perlahan sembuh hehe. makasih yaallah.

tapi gue iseng bereksperimen sekali lagi, gue coba pake sabun cumuk sekali dan..... numbuh lagi.

JADI KESIMPULANNYA ADALAH GUE GABISA PAKE PAKE SABUN CUCI MUKAAAAAA!!!

terus skrg cuma pake air doang dan dettol cair antiseptic ya biar lebih bersih aja. heheh. ternyata wajah saya ga bisa terkontaminasi sabun. gapapa deh irit jd ga beli sabun cuci muka......

tapi beli detol :"(

hahahah gapapa yang penting bersih,

DAN GUE BERTERIMA KASIH SAMA TUHAN YANG MAHA ESA MAHA BENAR SANG PENCIPTA LIDAH BUAYA,
gue maskeran pake lidah buaya~
tanaman lidah buaya loh ya bukan lidah buaya buntung, apalagi lidah buaya darat tukang boong. heheh. beli lidah buayanya di superindo cuma 3000 aja, murahh kan cantik alami ehehe. apalagi kalo abis panas panasan... uh segerr! kalo gue mah pakenya pas mau bobok ajah.

PAKE SEBAMED ANTI PIMPLE GEL
ini obat jerawat emang joss gandos bangett 3 hari ajaaa lgsg ilangg kalo sambil pake masker lidah buaya, 90.000 harganya di guardian ada, di apotik ada, di watson ada, di century adaa pokonya drugstore ada deh. menurut gue kalo worth it banget gituu sharga segitu masih cucok kok.

itu dahh 3 benda ajaib, abis cuci muka, maskeran, bilas, pake obat jerawat dehh.

JANGAN LUPA BACA BISSMILAAHHH! INSYALLAH BESOKNYAA ILANG... JERAWATNYA YAKK BUKAN MUKE LU.

nih penampakannya dulu pas masih parah yak..



dan inii afterr bersabar dan ga pake sabun cuci muka serta skin care apapun selain masker lidah buaya, dettol, dan sebamed ituuu. yeyyy alhamdulilah...



makasih yaallahh jerawatnya, saya jd lebih bersyukur dan gaminta kecantikan tapi mau sehat aja itu udh lebih dari cukup.

bersyukur, bersyukur, bersyukur.




Rabu, 12 Juli 2017

Pengaruh Keeksistensian Media Online Pada Media Massa

LATAR BELAKANG
Perkembangan teknologi di era digital seperti sekarang ini memang tak bisa lagi dipungkiri kemajuannya. Manusia akan selalu mengikuti perkembangan dari zaman ke zaman. Dengan adanya teknologi dapat mempermudah segala kegiatan manusia. Di zaman digital sudah pasti hakikatnya adalah simple dan praktis.
Dalam konteks penyebaran informasi pun masyarakat menginginkan kepraktisan. Keterbukaan informasi mempermudah penyebaran berita secara meluas, hampir tak ada batas antara dunia maya dan yang nyata. Jejaring sosial sudah sangat melekat didalam kehidupan masyarakat sekarang, tak hanya berinteraksi sosial melalui dunia maya namun juga penyebaran berita yang semakin mudah melalui media online.
Media online jelas dapat di kategorikan media yang praktis, tanpa media kertas dan tanpa delay penyebarannya.
Lalu, apakah dengan maraknya media online yang berlomba-lomba mengaktulkan beritanya dapat mempengaruhi media massa seperti koran, radio, dan televisi?
Dalam makalah ini saya akan membahas mengenai pengaruh keeksistensian media online terhadap media massa.

PERMASALAHAN
Menurunya angka pembaca koran.
Digitalisasi
Telvisi dan Radio Tetap Berdiri.





PEMBAHASAN
Menurunnya Angka Pembaca Surat kabar
jika kita lihat beberapa tahun kebelakang masih banyak para pembaca koran bahkan di tempat tempat umum atau bahkan yang rutin berlanganan surat kabar di rumahnya, namun sekarang perubahan sangat pesat terjadi dimana masyarakat selalu menggengam handphone, atau bahka i-pad. Ya, itu lah teknologi digital yang membuat para pembaca surat kabar beralih menggunakan telpon pintar untuk mendapatkan berbagai informasi didalamnya.
Hasil survei Nielsen menunjukkan bahwa angka pembaca koran semakin menurun secara signifikan, dari perolehan 28% pada kuartal pertama tahun 2005 menjadi hanya 19% pada kuartal kedua tahun 2009.
Kekurangan dalam media cetak menjadi celah media online mendominasi para masyarakan yang “haus” akan informasi. Delaynya berita dalam surat kabar, serta ketidakpraktisannya membuat surat kabar mulai tidak dilirik. Padahal, berita berita dalam surat kabar lebih mendalam serta berita berita dalam surat kabar dapat didokumentasikan dengan mudah. Tidak seperti media online yang beritanya mudah tertimbun berita baru. Tapi itulah justru kelebihan media online berita baru bisa saja muncul bahkan dalam beberapa jam sekali. Namun, yang tercepat belum tentu yang telengkap.
Media cetak juga jauh lebih murah jika dibandingkan dengan media online yang harus menggunakan biaya internet yang tidak sedikit.
Untuk menstabilkan minat pembaca media cetak, mereka perlu mengadakan inovasi inovasi terbaru untuk media cetak itu sendiri. Mungkin dengan isi konten yang jauh lebih menarik, serta kolom kolom yang variatif, atau mungkin dengan design warna yang lebih menarik.


media cetak juga masih tetap menjadi pilihan masyarakat untuk mendapatkan informasi lebih mendetail dan lengkap yang tidak tersajikan di media manapun. meski minat pembaca surat kabar kian menurun namun, media cetak tetaplah memiliki karakteristik tersendiri perkembangan teknologi tidak lantas mengubur keeksistensian surat kabar.

Digitalisasi
Era digitalisasi telah melanda seluruh sendi-sendi kehidupan. Termasuk dengan media cetak. Mulai dari buku yang elektronik (e-book), perpustakaan digital (digital library), berita-berita online, opini online, belajar online, chat online, menulis online dan lain sebagainya. Semuanya serba online. Media online di internet terus berkembang dan menjadi daya tarik khalayak untuk memilih media ini menjadi sumber informasi.
Media online adalah the new media seperti yang dikemukakan oleh Dennis Mcquail (2002). Masuknya media baru ini di tengah-tengah masyarakat yang sedang merangkak menuju kedewasaan berpikir pasti tidak akan mudah. Perkembangan teknologi ini harus disesuaikan dengan budaya pemakai dan konsumen. Sampai sejauh mana inovasi ini dapat mempengaruhi cara mereka berpikir. Apalagi kebebasan penyebaran informasi di internet yang seperti tanpa penghalang.
Perkembangan jejaring sosial sebagai media informasi bukan hal yang baru di era digitalisasi. Instagram dengan konten foto, You Tube, Facebook, Twitter, sampai ke fasilitas chat LINE TODAY yang khusus menyajikan berita berita terkini didalam aplikasi chatting. Dimana memudahkan para pengguna line untuk chatting dengan teman temannya namun juga tetap bisa membaca berita berita yang sedang hangat.
Meskipun tidak selengkap media cetak namun aplikasi digital tersebut cukup memudahkan kaum millenials mendapatkan informasi terbaru.
Pemuda pemudi pekerja kreatif juga berinovasi menyebarkan softnews yang dikemas secara menarik dengan video misalnya dengan VIK dalam website Kompas.com
Karena perkembangan teknologi ini, para perusahaan media cetak pun tidak kehilangan akal untuk membuat “media cetak yang didigitalkan” mereka juga membuat website berita online demi keberlangsungan perusahaan mereka dan tenaga kerja didalamnya.

TELEVISI DAN RADIO TETAP BERDIRI
Terpaan media online sepertinya tidak begitu berdampak buruk terhadap dua media konvensional ini. Buktinya mereka juga ikut berkecimpung dengan media online seperti misalnya banyak stasiun televisi sekarang yang mempunya channel you tube sendiri dan memutarkan ulang program program unggulan mereka. Dari kanal you tube itu sendiri pun mereka masih akan mendapat pundi pundi rupiah jika viewers videonya mencapai ratusan ribu penonton.
Sedangkan radio, banyak menyiarkan program program entertaint serta playlist lagu dunia yang banyak dinikmati para pendengarnya jika sedang berkendara atau sedang melakukan aktifitas lainnya untuk meramaikan suasana. Itu lah kelebihan radio, bisa dinikmati walaupun sedang berkendara karena hanya berupa suara sehingga memudahkan penikmatnya tanpa harus membaca, fokus melihat dan gratis. Karna media online jelas tak bisa seperti ini, sekalinya ada youtube namun you tube memerlukan kuota internet. Obrolan santai atau jokes menghibur pun banyak disajikan dalam program di radio. Karena penikmati radio lebih menyukai program hiburan dan musik. namun para penyandang tunarungu jelas tak dapat menikmati media ini.
Kedua media tersebut merupakan media intrusif, yaitu ketika kedua media ini sedang dihidupkan maka mau tidak mau pasti manusia ditempat itu akan mendengarkan pesannya (pesannya akan terdengar) dan akan membuat masyarakat tersebut melihat televisi.

PENUTUP
Kesimpulan
Walaupun teknologi digital kian berkembang dan media online menjamur dengan pesat, namun media massa tetap memiliki karakter sendiri dengan perbedaan masing masing. Seperti hal nya surat kabar, majalah atau tabloid berita mereka bisa lebih lengkap ketimbang didalam media online dan juga biayanya lebih murah etimbang biaya online yang harus menggunakan biaya internet yang tak sedikit. Lagipula, banyak perusahaan media cetak yang merambah menggunakan media online juga.
Televisi yang merupakan media intrusif juga tak tergerus teknologi digital karna televisi merupakan sumber informasi yang merakyat ketimbang media online. Dalam urusan keeksistensian pun televisi tetap menggunakan media online untuk menghibur netizen.
Radio yang hanya suara pun masih banyak didengar walaupun angka presentasenya rendah setidaknya media ini pun tidak akan tenggelam ditengah gemburan media teknologi digital karna karakteristiknya tersebut.

Media online dan media massa pada dasarnya juga berada pada kesatuan yang sejalan dengan bertujuan menyebarkan informasi yang membedakan adalah karakteristiknya dan selera masyarakat itu sendiri.

Saran
agar tercipta keseimbangan antara media online dengan media massa sebaiknya berjalan dengan porsinya masing masing. Seperti halnya berita di media cetak memang lebih lengkap dan mendetail. Sedangkan di media online, cukup singkat padat dan jelas saja. Sehingga bisa membawa masyarakat yang ingin tahu berita lebih lanjutnya dengan membeli media cetaknya.

DAFTAR PUSTAKA
McQuail, Denis. 2002. Media Performance: Mass Communication and The
Public Interest. London: Sage Publication

Kamis, 08 Juni 2017

i'm so glad to be part of Perhumas Muda Yogyakarta



PERHUMAS MUDA YOGYAKARTA 6 dan 7 abis makrab neh... hahaha.

Harapanya, Semoga di Perhumas Muda ini bisa jadi batu loncatan saya biar bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi semoga ilmu ilmunya bisa berkah.

ini organisasi kepemudaan di bidang humas dibawah naungan perhumas indonesia loh, insyaallah banyak ilmu yang bisa di dapat ya. aamiin!

ODHA JUGA PUNYA HAK HIDUP YANG SAMA!


Stigma negatif tentang ODHA (Orang Dengan Hiv Aids) masih sering terjadi. stigma negatif masyarakat yang memandang ODHA adalah kaum menjijikan dan patut dijauhi membuat image seorang ODHA semakin buruk.

tidak sedikit berita yang mengangkat kasus ODHA yang tidak boleh sekolah, dihina, dikucilkan masyarakat sekitar, dibuang, bahkan ADHA(Anak Dengan Hiv Aids) pun diterlantarkan.

Apa yang membuat kalian takut dengan ODHA??
Apa yang membuat kalian berprilaku tidak menyenangkan dengan ODHA?
Apa yang membuat kalian merenggut hak dan keadilan seorang ODHA?

Tidak kah kalian berfikir mereka masih manusia?

Mereka butuh dukungan dan semangat untuk hidup. bukan stigma negatif dari konstruksi masyarakat yang sepertinya mendarah daging di Negri ini.

Masyarakat memang masih butuh sosialisasi mengenai Hiv/Aids.
Tahukan kalian??

HIV/AIDS HANYA MENULAR MELALUI : CAIRAN VAGINA, DARAH (termasuk menstruasi), ASI, CAIRAN PRAEJEKULASI, DINDING ANUS DAN SPERMA. 
 
Selain hal hal yang disebutkan diatas tidak menular. mungkin yang menular adalah medianya. melalui jarum suntik yang tidak steril, transfusi darah yang tidak benar, dan jarum tatto yang tidak steril, dari ASI ibu yang terinfeksi AIDS, dari saat kehamilanya maupun melahirkan.

HIV/AIDS TIDAK MENULAR MELALUI INTERAKSI SOSIAL : SEPERTI BERENANG, BERSALAMAN, BERPELUKAN, AIR MATA, KERINGAT, AIR LIUR, SATU ALAT MAKAN, TOILET UMUM, GIGITAN, BERSIN, DAN GIGITAN SERANGGA.

See? Interaksi Sosial tidak menularkan AIDS! bagaimana kalian masih takut untuk berteman dan berdekatan dengan ODHA jika bersin saja tidak menularkan aids?? gak salah kan mereka sekolah? gak salah kan mereka bicara depan umum? gak salah kan mereka makan bareng kita? gak salah kan mereka mau di peluk?? gak salah kan mereka nangis??

gak salah kan mereka hidup?? kalo mereka bisa milih juga mereka gaakan mau jadi ODHA. itu hidup ODHA hanya hidup itu yang bisa mereka jalani. ODHA hanya punya sisa sisa hari mereka yang harusnya berkesan baik, harusnya tersemangatkan, harusnya termotivasi untuk bahagia.

tapi apa??? masyarakat kurang mendukung kebahagiaan ODHA.

jangan semakin bebani hidup mereka dengan cemoohan, mereka berhak merasakan bahagia! mereka berhak diperlakukan adil. karna AIDS juga bukan pilihan hidup mereka.

HIV/AIDS BELUM ADA OBATNYA, SETIDAKNYA SEMBUHI MEREKA SEDIKIT DENGAN KETENANGAN DAN KEBAHAGIAAN. 

Tahukan kalian? ODHA selalu merasa takut untuk berbaur dengan kita. karna apa? karna banyak masyarakat dengan stigma negatifnya itu. Kebayangkan kaya apa susahnya ODHA untuk ikut bersosialisasi? Karna kalian terlalu takut dengan ODHA! terus bagaimana mereka bisa berkarya? siapa yang tau kalo didalam otak mereka ternyata masih punya banyak inovasi dan kreatifitas untuk negri ini?

PINTU MASUK HIV/AIDS : LUBANG KEMALUAN, MATA, MULUT, ANUS, LUKA YANG TERBUKA, DAN SUNTIKAN LANGSUNG KE PEMBULUH DARAH DENGAN JARUM SUNTIKAN YANG TERINFEKSI.

Untuk menghindari HIV/AIDS maka jagalah pintu pintu tersebut dari hal hal yang dapat menularkan HIV/AIDS.
-setia pada pasangan.
-pastikan jarum suntik steril
-pastikan balut perban pada luka yang terbuka.
-penggunaan kondom

HIV TIDAK MENULAR MELALUI DARAH YANG KERING.

Darah yang kering tidak menularkan HIV/AIDS, karna seiring mengeringnya darah maka virus HIV pun akan mati. PENULARAN MELALUI TUSUK GIGI ADALAH TIDAK BENAR. sama seperti virus lain, virus HIV akan mati jika diluar inangnya.

setelah kamu mengetahui hal hal yang tak perlu ditakuti untuk bersosialisasi dengan ODHA hentikan stigma negatifmu tentang mereka, mereka juga ingin mendapatkan haknya. tingkatkan kepekaan sosialmu terhadap mereka.

mulai sebarkan semangat untuk para ODHA. dengan begitu mereka bisa menjalani sisa hidup mereka dengan baik dan bahagia. karna hanya itu "obat" yang bisa membantu mereka.

Ayo mulai dari dirimu sendiri, agar kita bisa sama sama semangati mereka dan menghentikan stigma buruk tentang mereka mulai dari kamu ya! 
 

Rasanya Jadi Publicist di Yuk Nonton YK! (yuk Nonton di Sekolah)


Ihiy!! ini mah foto pemutaran ke 4 di SMA 1 SEWON.
jadi yuk nonton yk merupakan komunitas pemutaran film gitu.. nah sekarang lagi di naungi Dinas Kebudayaan Jogja jadilah "yuk nonton di sekolah" hehhe

dan gue sebagai publicist disini.. belajar sebagai publicist. learning by doing. sering salah juga ko heheh gapapaaa belajar :(

gue menghandle sosmednya, gue menghandle media partnernya, dan kalo bisa jangan hanya pendekatan "ada maunya aja" sama media. tapi pendekatan dengan mereka sebagai teman. butuh ga butuh tetap bertemaann.... yoii..
dan gue berdoa semoga program ini beserta publikasinya tetep lancar sampe pemutaran ke 8 di bulan oktober 2017. aamiin! huhu mamahh doain aku yaaaaaaa:(

selagi kru nya seru seru it's gonna be okeyyy..

ada mas wimba, mas reza, mas hilmi, mas fuad, galeh, ka nitya, ka olla, mas imam, ka nadya yang skelebetan doang:(

dan ini semua berawal kenal mereka dari JAFF. Jogja Netpac Asian Film Festival heheh. tuh kan relasi tak pandang bulu tak pandang tempat. dimana aja bisa menyenangkan asal diambil hikmahnya!

mereka tuh seruu seruuuuu sumpah kocak kocakkk!

keep solid gaiz!